Welcome

Ingin Bertanya Soalan?

Sudahkah anda mengalami peralihan menopaus dan adakah anda risau tentang masalah kawalan kencing?

Mencari penyelesaian untuk meminimumkan impak menopaus?

Dapatkan bantuan pakar-pakar kami untuk membolehkan anda memahami perubahan Semulajadi dalam hidup anda.

Tanya pakar kami

just an icon



oleh USTAZAH NURHIDAYAH MUHD HASHIM,
Pensyarah Kanan, Pusat Pemikiran dan Kefahaman Islam (CITU), UiTM Shah Alam

Masalah pengawalan air kencing kerap berlaku pada wanita berusia. Jika mereka mahu mengerjakan haji atau umrah, apakah saranan Ustazah?


Selalunya memang bila seseorang perempuan bertambah umur, kesihatan badan juga terusik. Pakar kesihatan memang telah mengesahkan perkara ini. Apatah lagi sekiranya wanita yang telah beberapa kali melahirkan anak, kekuatan organ dalaman juga terusik sama. Kadang-kadang apabila seseorang wanita berusia mengalami batuk-batuk, ketawa yang kuat dan terbahak-bahak, air kencing juga terkeluar tanpa dapat ditahan.


Keadaan yang sama juga berlaku di mana kadang-kadang keluar cecair dari alat kelamin wanita yang bersifat likat ataupun cair. Cecair yang keluar berbentuk agak likat itu disebut air wadi, manakala yang lebih cair disebut air mazi. Dari segi hukum, air kencing, air mazi dan air wadi adalah najis mutawassitah atau najis pertengahan. Maksudnya ia perlu dibersihkan terlebih dahulu sebelum kita mengerjakan solat atau apa-apa Ibadah. Jika terkena kain atau pakaian dalam, ia adalah najis dan tidak boleh dibawa ke dalam solat. Jika tidak, sembahyang kita menjadi batal dan tidak sah.


Jadi, seseorang wanita perlu mengambil berat perkara ini. Apatah lagi jika ingin mengerjakan umrah dan haji, saya cadangkan dia perlu merujuk kepada doktor pakar tentang perkara ini dan mengambil beberapa langkah munasabah untuk mengatasinya.


Adakah masalah ini mengganggu ibadah haji atau umrah mereka?


Ya.. masalah ini boleh mengganggu kelancaran ibadah haji atau umrah seseorang wanita. Dari segi pembersihan berdasarkan kaedah Syarak, kita perlu membasuh dan membersihkan najis tersebut. Contohnya, jika seseorang wanita ingin duduk di masjidil haram selama beberapa jam, dari jam 4 pagi sebelum subuh, melakukan tawaf dan solat subuh di masjid, dia perlu mengambil kira perkara ini supaya ibadahnya sah dan diterima. Kita tidak boleh mengambil mudah urusan air kencing, air mazi dan wadi ini.


Apakah langkah mengatasinya?


Pertama, kita perlu jelas tentang hukum dan kaedah pembersihan. Tidak boleh terlalu memudahkan dan tidak boleh pula terlalu memberatkannya. Dalam keadaan apapun, seseorang wanita perlu menjaga kebersihan diri sebaiknya sama ada ketika mengerjakan umrah, haji ataupun tidak.


Caranya begini, katakan seorang wanita yang tidak dapat menahan air kencing atau mazi dan wadi tadi, sebelum solat atau mengerjakan tawaf, dia perlu membersihkan alat kelaminnya, menggantikan ‘pad’ yang dipakainya dan hendaklah bersegera mengerjakan solat wajibnya atau tawafnya. Jika air tersebut keluar semasa dia mengerjakan solat atau tawaf, maka ketika itu hukumnya dimaafkan dan ibadahnya sah.


Hukumnya sama dengan wanita yang kena istihadahah. Perbezaannya istihadah itu darah yang keluar berterusan. Namun begitu, harus kita ingat bahawa wudhu’ yang sama boleh digunakan untuk mengerjakan solat sunat atau ibadah sunat selepas ibadah wajib tersebut.


Apakah produk-produk yang sesuai yang boleh digunakan untuk mengatasi


Kaedah biasa yang saya boleh sarankan adalah memakai ‘pad’ atau alas yang munasabah agar tidak terkena pada pakaian sekiranya terkucil. Nama bahan tidak menjadi masalah, yang penting ianya dibuat dari bahan yang suci. Wanita tersebut perlu membuangnya selepas menggunakan dan menggantikan dengan yang baru sebelum mengerjakan ibadah wajib. Itu yang penting dijaga. Pada masa yang sama, jangan lupa selalu berdoa agar Allah memberi kesihatan yang baik, dapat tahan air kencing, tahan keluar angin (kentut), air mazi dan wadi serta dapat menjalankan ibadah haji dan umrah dengan sebaiknya dan diterima Allah.

Pengalaman mereka yang telah mengerjakan Haji

Rakan saya yang syorkan, katanya Poise® memang berkesan untuk menyerap air kencing, jadi saya pun cubalah! Mula-mula masa dapat tu rasa teragak-agak kerana Poise® Super Maxi nampak macam tebal. Takut pula kalau jalan terkengkang-kengkang. Tapi bila dah pakai, memang selesa! Tak rasa apa pun malah lebih yakin lagi.
Hjh Hamimah, 54, Shah Alam

Keadaan cuaca yang panas, kering dan berdebu membuatkan ramai antara kami yang mengalami batuk yang teruk. Setiap kali batuk, dengan tak sengaja, terkencing sedikit. Nasib baik anak saya bekalkan saya dengan Poise® Liner sebelum berangkat, jadi tidaklah saya perlu menukar seluar dalam dengan kerap.
Hjh Rosnah, 57, Bandar Baru Bangi

Saya memang syorkan Poise® pada sesiapa saja, terutamanya para jemaah yang akan berlepas ke tanah suci sama ada untuk menunaikan haji atau umrah kerana tandas di sana agak kurang bilangannya. Jadi, dengan Poise® kita rasa lebih selesa kerana penyerapannya dan tidak berbau. Bila nak beribadah pun rasa lebih tenang dan yakin.
Hjh Zubaidah, 52, Melaka